Artikel & Berita

These six intelligences will drive smart leadership

These Six Intelligences will drive Smart Leadership

(Introspeksi bagi para pemimpin dan persiapan bagi yang ingin jadi Pemimpin)

 

 

Profesor Rhenald Kassali mengutip pernyataan dari para psikolog yang berkomitmen di World Economic Forum pada Februari 2020, menyatakan bahwa para pemimpin perubahan saat ini .diperlukan “enam kecerdasan baru”, yaitu:

  1. Kecerdasan Tekonologi (Technological intelligence).

Para pemimpin harus mampu memahami, memanfaatkan, dan memperkuat kekuatan teknologi yang muncul dengan cepat dan dampaknya. Ini adalah serangkaian literasi baru (literasi digital) yang berlaku tidak hanya untuk model bisnis tetapi juga untuk organisasi dan bagaimana fungsinya. .

  1. Kecerdasan Kontekstual (Contextual intelligence).

Dalam arti tertentu, para pemimpin adalah navigator sekaligus kapten dari perjalanan yang berkelanjutan. Mereka membutuhkan mekanisme yang berkelanjutan untuk mencapai kejelasan baik tentang situasi mereka saat ini maupun hasil yang mereka inginkan (tujuan, cakrawala peluang).

Kejelasan konteks ini sangat penting untuk mengambil tindakan yang relevan. Pilot pesawat tempur, misalnya, dilatih untuk berpikir dalam kerangka OODA – Observe (observasi) – Orient (orientasi) – Decide (tentukan) – dan Act (Bertindak). Mereka mampu mengidentifikasi masalah dengan jelas, menetapkan opsi, memilih tindakan dan mengeksekusi, semua dalam sekejap mata. Melatih perspektif yang berbeda, melakukan intuisi dalam ukuran yang tepat, merasakan sinyal lemah, dan melakukan latihan mental untuk hasil yang tak terbayangkan adalah semua pendekatan untuk menumbuhkan kecerdasan kontekstual.

  1. Kecerdasan sosial dan emosional (Social and emotional intelligence).

Kecerdasan sosial dan emosional mengekspresikan nilai-nilai kita dalam hal bagaimana kita berinteraksi dan memengaruhi orang lain. Kita terhubung melalui empati dan kasih sayang kita. Ini pada gilirannya memungkinkan kita untuk menginspirasi dan memotivasi sebagai panutan yang tepercaya. Para pemimpin juga harus melatih kemampuan diagnostik untuk melihat emosional orang lain. Ini memungkinkan keputusan yang cerdas tentang bagaimana berkolaborasi, dengan siapa bekerja dan bagaimana mengembangkan diri sendiri.

  1. Kecerdasan Generatif (Generative intelligence).

Kemampuan untuk melahirkan ide-ide baru dan menyadari nilai “bagaimana” perjalanan ke masa depan yang diinginkan. Kecerdasan generatif menimbulkan pertanyaan kepemimpinan mendasar: “Seberapa baik saya memobilisasi kreativitas saya dan orang lain untuk mewujudkan nilai? Sejauh mana saya dapat mengatur bakat dari kontributor yang beragam? ” Sudah saatnya inovasi datang ke inovasi. Pendekatan lama yang berakar pada incrementalism dan model pengembangan produk yang terbatas tidak akan mampu mengimbangi tuntutan waktu yang terganggu.

  1. Kecerdasan Transforamtif (Transformative intelligence).

Menavigasi ke masa depan kebutuhan yang diinginkan membutuhkan transformasi, bukan hanya latihan tambahan atau terisolasi dalam manajemen perubahan. Kemampuan untuk membuat dan mengarahkan peta jalan yang bermakna akan memotivasi orang untuk mengambil tindakan dan menyelaraskan upaya mereka. Peta jalan semacam itu menjadi hidup dengan komunikasi yang jelas dan kredibel, narasi yang memikat dari para pemimpin yang kredibel yang mendorong rasa urgensi. Transformasi di era sekarang menghendaki secepatnya penerapan Revolusi Industri 4.0 (Iot & AI) dalam dimensi peradaban (society) 5.0 (human-centered).

  1. Kecerdasan Moral (Moral intelligence).

Semua perjalanan mengungkapkan tujuan yang dibentuk oleh serangkaian nilai tertentu. Strategi (apa yang harus kita lakukan) adalah bagaimana kita akan mewujudkan misi kita (apa yang ingin kita capai) yang pada gilirannya mencerminkan tujuan kita (mengapa kita dalam bisnis) yang didasarkan pada nilai-nilai kita (keyakinan kita yang bertahan lama.)

Untuk mampu memiliki enam kecerdasan baru, maka pemimpin perubahan haruslah:

  • Merangkul teknologi – Untuk menghargai peran teknologi baik dalam menemukan solusi dan dalam membentuk kembali lembaga masyarakat (pembelajaran jarak jauh, kesehatan, kolaborasi, saluran distribusi baru untuk sumber daya yang dibutuhkan)
  • Memahami konteks – Untuk merangkul realitas situasi (menghasilkan bukti melalui pengujian), sadar situasional (apa yang sedang terjadi di tempat lain atau negara lain), merangkul perspektif yang berbeda, berkeinginan untuk “berpikir yang tak terpikirkan” ( “lonjakan”) dan mengantisipasi skenario ekstrem yang terjadi. Kontekstual dalam artian keadaan saat ini dan fokus usaha yang dikerjakan.
  • Masuk ke sosial dan emosional – Untuk berkomunikasi dengan cara yang kredibel, dapat dipercaya, dan memotivasi (“apa yang kita hadapi?”).
  • Menghasilkan solusi – Untuk memobilisasi proses inovasi untuk mengembangkan ide-ide baru dan mengembangkannya menjadi solusi yang bermakna secara tepat waktu dan dengan apresiasi penuh dari beragam pendapat dan keahlian.
  • Mendorong transformasi – Untuk memotivasi perubahan perilaku yang tepat waktu (“berlindung di tempat”) melalui pengaruh pribadi dan penggunaan narasi yang menarik untuk melibatkan orang lain dalam mencapai hasil yang diinginkan.
  • Mencerminkan kode moral – Untuk mengilhami kita dengan kemampuan untuk mengartikulasikan nilai-nilai (orang vs keuntungan) dan rasa tujuan yang membenarkan pengorbanan dalam pelayanan demi kebaikan bersama dan menginformasikan strategi kita.

Enam Kecerdasan juga membentuk agenda organisasi. Kecerdasan konteks harus didukung oleh proses tinjauan ke depan yang bermakna. Nilai harus disebarluaskan dengan cara yang berdampak. Proses inovasi yang gesit harus diimplementasikan. Proses pembelajaran baru harus dirancang untuk kecerdasan sosial / emosional. Teknologi baru harus dititrasi ke dalam alur kerja yang ada. Bias untuk perubahan konstruktif harus dikomunikasikan untuk mendorong transformasi.

Organisasi harus mempertimbangkan kecerdasan ini secara holistik, bukan sedikit demi sedikit, dan harus mengolahnya dengan cara yang pada akhirnya menguntungkan semua orang.

Ini adalah standar yang harus dimiliki pemimpin di masa krisis: Kita perlu pemimpin kita saat ini untuk melangkah. Dan kita membutuhkan generasi pemimpin baru untuk berbuat lebih baik.

https://www.weforum.org/agenda/2020/03/six-essential-intelligences-shape-smart-leadership-in-disrupted-times/

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply